Brand Awareness selalu menjadi salah satu hal tersulit untuk diukur, namun bukan berarti tidak ada pengaruhnya, malahan kunci sukses online diukur dari kesuksesan dalam melakukan branding.

Dalam dunia digital marketing hal seperti ini disebut sebagai atribusi terhadap konversi. Apakah itu ? dan bagaimanakah cara mengukur kinerja brand Awareness secara online? Simak selengkapnya sembari minum wedang jahe dan makan cemilan crispy Kanita.

Kunci Sukses Online Berawal Dari Brand Awareness

Mengukur kesadaran merek merupakan hal yang wajib dikuasai oleh praktisi pemasaran. Memang, beberapa orang yang belum ‘matang digital’ hal ini disebut sebagai latihan yang sia-sia, akumulasi metrik yang tidak ada hubungannya dengan ROI pemasaran.

Aliran pemikiran lain berpendapat bahwa salah satu pendorong terkuat dalam membuat konsumen membeli hanyalah kemampuan untuk mengingat kedasaran akan produk itu.

Beberapa ahli menyatakan bahwa ingatan merek dapat meningkat dengan logo dan tagline yang konsisten dan ada di mana-mana.

Ini membantu menjelaskan mengapa merek mendorong begitu banyak uang untuk menjadi sponsor: dengan bermitra dengan merek global lain, mereka meningkatkan eksposur mereka ke khalayak yang lebih luas.

Kita lebih memilih merek yang kita ingat

Kita tidak bisa harapkan penggemar Persija atau Persib untuk bergegas keluar dan membeli Indomie, murni karena merek tersebut muncul di kaus para pemain. Namun, pabrikan mie instant tersebut bersedia membayar mahal per tahun untuk hak istimewa tersebut.

Keuntungan bagi Indomie adalah ketika calon pelanggan mulai berasa lapar. Kesepakatan dengan tim sepak bola tersebut meningkatkan kemungkinan merek tersebut menjadi pertimbangan utama ketika pemirsa mulai lapar.

Menurut penelitian, Coca-Cola menghabiskan USD 3,3 miliar di seluruh dunia untuk iklan pada tahun 2013 saja. Brand Coke telah menjadi merek dagang yang kuat diantara sekian banyak merek dagang generik. Tanpa pikir panjang, konsumen sering meminta Coke ketika yang mereka maksud adalah merek cola apa pun. Ini artinya kekuatan brand tersebut memang sudah sangat bagus.

Jadi meningkatkan brand awareness itu penting, yang berarti Anda harus mengukur knerjanya untuk melihat apa yang berhasil dan apa yang tidak. Namun, kesadaran merek selalu menjadi salah satu hal tersulit untuk diukur.

Kami melihat berbagai cara Anda dapat memantau kesadaran di bawah ini.

Cara untuk mengukur kinerja brand awareness

1. Survei

Baik Anda melakukan survei melalui email, situs web, atau telepon, Anda dapat bertanya kepada pelanggan yang sudah ada bagaimana mereka mendengar tentang Anda atau bertanya kepada orang-orang terpilih secara acak apakah mereka mengenal merek Anda.

Pendekatan pertama akan memberi Anda pemahaman tentang bagaimana orang mendengar tentang Anda, yang kedua akan memberi Anda wawasan tentang jumlah orang yang dapat mengingat merek Anda.

2. Lihat lalu lintas situs web

Mengukur lalu lintas situs web Anda dari waktu ke waktu dapat mengungkapkan wawasan tentang kesadaran merek, tetapi penting bagi Anda untuk mencari di tempat yang tepat.

Seperti di Google Analytics melacak jumlah direct visit atau orang yang mengetik URL Anda ke bilah alamat mereka, menggunakan bookmark browser, atau mengeklik tautan di email atau dokumen offline yang tidak terlacak. Memantau ini dari waktu ke waktu akan memberi Anda indikasi perubahan kesadaran merek. Kunci sukses online Anda dapat bermula dari sini.

Di masa lalu, pengguna Google Analytics dapat dengan mudah melacak jumlah orang yang menggunakan kata kunci bermerek untuk tiba di situs web.

Sejak Google pindah ke pencarian aman pada Oktober 2011, mengukur lalu lintas kata kunci menjadi lebih sulit dengan sebagian besar data kata kunci tersembunyi di balik ‘(tidak disediakan)’ atas nama privasi.

Ini berarti Anda tidak akan tahu berapa proporsi orang yang datang melalui penelusuran yang mengetahui merek Anda, dibandingkan dengan mereka yang telah menelusuri kata kunci non-merek dan kebetulan bertemu dengan Anda.

Tentu tidak semua brand akan mengandalkan website untuk menjual produknya. Barang konsumsi adalah salah satu contoh industri yang kurang bergantung pada penjualan langsung ke konsumen. Oleh karena itu, biasanya mereka hanya menggunakan landing page saja untu brand awareness.

3. Lihat data volume pencarian

Gunakan Perencana Kata Kunci Google Adwords dan Google Trends untuk memeriksa volume pencarian untuk nama merek Anda, dan untuk melacaknya dari waktu ke waktu untuk melihat apakah volume pencarian meningkat.

Ini bisa menjadi alat yang sederhana namun berguna, tetapi datanya akan terlalu kotor untuk digunakan jika nama merek Anda adalah istilah umum seperti ‘Shell’ atau ‘Seat’. Anda dapat memperjuangkan kesuksesan online bisnis Anda melalui cara ini.

4. Gunakan alat pelacakan sosial

Mungkin taktik yang paling efektif adalah melihat di mana orang sudah berbicara – media sosial dan situs web lainnya.

Mendengarkan sosial memungkinkan Anda mendengarkan percakapan online dan organik tentang merek Anda di media sosial dan web. Mendengarkan pendapat yang tidak diminta ini memungkinkan Anda untuk mendengar pemikiran konsumen seperti yang diungkapkan secara alami.

Ini juga mengatasi salah satu masalah survei, bias respons, di mana orang mungkin tidak memberikan jawaban yang wajar hanya karena format pertanyaannya.

Alat pendengar sosial, seperti Brand24, memungkinkan Anda untuk menulis pencarian halus Anda sendiri yang dapat mengatasi masalah nama merek generik, memungkinkan Anda untuk menyaring semua penyebutan yang tidak relevan.

Metrik mana yang harus Anda ukur?

Volume Sebutan Merek

Cukup dengan menghitung berapa kali merek Anda disebutkan secara online, Anda dapat menemukan jumlah percakapan yang melibatkan merek Anda, dan melacak setiap perubahan dari waktu ke waktu.

Yang penting, Anda dapat melacak percakapan yang tidak menyertakan @sebutan atau terjadi di luar saluran resmi milik merek Anda.

Analisis kami menunjukkan bahwa hingga 96% percakapan berada di luar media ini. Jika Anda hanya menggunakan platform analitik bawaan (seperti Facebook Insights), Anda hanya dapat melihat puncak gunung es.

Jangkauan Merek

Jangkauan adalah potensi jumlah orang yang akan dilihat oleh penyebutan tersebut. Ini memperhitungkan jumlah pengikut setiap penulis yang menyebut Anda. Jadi, jika seseorang dengan satu juta pengikut men-tweet tentang merek Anda, itu akan menyebarkan kesadaran merek lebih dari sekadar berbagi dari seseorang yang memiliki 100 teman.

Ini adalah salah satu alasan mengapa influencer sering dirayu selama kampanye pemasaran; audiens mereka yang besar berarti apa pun yang dibagikan oleh mereka berpotensi untuk dilihat oleh banyak mata.

Keterlibatan

Bagi sebagian orang, keterlibatan berada di luar jangkauan kesadaran merek – namun penting untuk dilacak karena akan memberikan indikator kunci sukses online. 

Anda haru mengetahui apakah orang-orang secara aktif mencerna konten Anda daripada menontonnya lewat di umpan berita mereka.

Apa yang harus Anda ukur?

Tolok ukur

Untuk melacak perubahan arah kunci kesuksesan online dalam kesadaran merek, Anda perlu membandingkan dengan metrik dasar Anda. Lihat periode waktu yang cukup lama untuk menemukan puncak dan palung alami, serta anomali apa pun.

Banyak alat online yang menyediakan data historis sehingga Anda dapat dengan mudah mengukur kesuksesan brand awareness Anda dari waktu ke waktu.

Penyebuatan Merek

Membandingkan metrik Anda akan memberi tahu Anda jika kesadaran Anda tentang merek Anda telah meningkat, tetapi Anda tidak akan mendapatkan gambaran lengkapnya.

Penyebutan merek Anda bisa menjadi setetes air di lautan dibandingkan dengan pesaing Anda.

Anda perlu menetapkan proporsi percakapan tentang industri Anda yang berpusat di sekitar merek Anda. Dengan melacak pangsa suara dan perubahan dari waktu ke waktu, Anda mendapatkan konteks untuk data.

Sebagai proses dasar dari kesuksesan online

Kesadaran merek dapat menjadi dasar untuk membangun strategi pemasaran Anda.

Meningkatkan jumlah konsumen yang mengingat merek Anda secara khusus biasanya merupakan bagian integral dari kesuksesan.

Di masa lalu, tantangannya adalah mendapatkan wawasan yang akurat tentang tingkat kesadaran, tetapi mendengarkan secara sosial telah menyederhanakan prosesnya sambil menyediakan data yang lebih kaya.

Menggunakan Googne Analytics, Anda dapat menemukan potensi dan peluang untuk meningkatkan kekuatan brand Anda.

Kesimpulan:

Banyak UKM yang mengejar kesuksesan instan melalui ajaran sesat para fake guru, padahal kunci sukses online berawal dari Brand Awareness. Bagi para UMKM, mereka tidak perlu daftar UMKM Online untuk dapat BLT, akan tetapi mereka harus mulai menempatkan bisnis mereka secara online dengan baik dan benar.

Oleh karena itu, mulailah untuk merencanakan brand awareness bisnis atau produk Anda mulai dari sekarang juga.